Food Estate Harus Jadi Corong Pembaharuan Sistem Pertanian Nasional

IDN-CHANNEL – Saat ini dunia tengah menghadapi ancaman krisis pangan global. Sebagai antisipasi, pemerintah Indonesia tengah berupaya menjaga ketahanan pangan jangka panjang melalui program food estate. Diharapkan, program tersebut dapat memperkuat ketahanan, kedaulatan, dan kemandirian pangan, sekaligus mendorong kesejahteraan petani.

Pengamat Pertanian Sujarwo menyampaikan beberapa hal terkait program food estate tersebut. Pertama, food estate diperankan sebagai bangunan kelembagaan pemerintah untuk modernisasi, efisiensi pertanian, penciptaan nilai tambah, dan bersinergi dengan korporasi petani, maka akselerasi dilakukan pemerintah sangat strategis.

‚ÄúDengan asumsi biaya transaksi dapat ditekan dan efisiensi operasi food estate dapat dicapai dengan baik, maka food estate akan menjadi instrument kebijakan pemerintah dalam rangka penguatan ketahanan pangan berkelanjutan dan membawa multiplier efek pada modernisasi pertanian nasional,” katanya, Sabtu, 12 November 2022.

Kedua, papar Sujarwo, membangun food estate sama pentingnya dengan membangun korporasi petani dan membangun kelembagaan petani. Keduanya adalah Langkah strategis untuk mendapatkan keuntungan atas skala dan menghasilkan efisiensi dalam operasi karena berpeluang lebih besar dalam implementasi teknologi pertanian modern.

“Demikian pula dengan efek penciptaan nilai tambah akan semakin terbuka lebar jika sumberdaya pertanian dikelola secara perusahaan dengan skala usaha dan memiliki continuity dalam produksinya,” ujar Wakil Dekan Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya Malang itu.

Selanjutnya, kata Sujarwo, keputusan atas penggunaan sumber daya untuk produksi harus menerapkan strategi driven by market atau setidaknya memperhatikan kondisi pasar. “Dengan hal tersebut maka fluktuasi harga diredam, dengan hal tersebut oversupply dan shortage supply produk pertanian dapat dihindari,” tambahnya.

Tak hanya itu, sambung Sujarwo, menurutnya yang ketiga, pangan adalah hak setiap individu untuk dapat dipenuhi dalam jumlah yang cukup, waktu dan kualitas yang tepat sehingga individu dapat hidup sehat dan produktif.

“Dalam hal ini, maka kekuatan menghadapi krisis pangan ada pada kekuatan individu untuk akses pangan, ada pada kekuatan individu, Lembaga masyarakat dan Lembaga negara untuk menyediakan pangan (supply side),” ungkapnya.

Menurut Sujarwo, salah satu jalan untuk hadapi krisis pangan memang bisa dengan food estate. Tetapi terlalu menggantungkan pada food estate artinya kita menganggap produksi pangan oleh masyarakat tidak signifikan dan kesulitan produsen pangan (petani), yang sudah menjadi mata pencahariannya, cenderung dianggap tidak penting.

“Artinya, mitigasi problem krisis pangan harus menggunakan pendekatan yang melibatkan banyak pihak (multi-sektor) dibarengi dengan optimalisasi sisi demand dan sisi supply sekaligus,” katanya.

Selain itu, kata Sujarwo, karena yang dihadapi adalah ancaman pangan global maka kehadiran program seperti food estate bukan hanya untuk membantu pangan nasional saja tetapi juga dunia.

“Optimalisasi ketahanan pangan berkelanjutan yang kita miliki, level pemikirannya seharusnya adalah untuk dapat membantu bangsa-bangsa lain yang kesulitan pangan, bukan hanya memikirkan pangan kita sendiri saja.” lanjutnya.

Dia menambahkan, food estate harus menjadi corong pembaharuan sistem pertanian nasional. Ini dicapai dengan membuat sistem informasi kepada masyarakat yang terbuka, kredible, dan akuntable.

“Biarkan masyarakat melihat kinerja food estate sehingga menjadi bagian dari best practices pertanian Indonesia.),” katanya.

Selain itu, dirinya berharap kepada pemerintah, Terus melakukan evaluasi atas sistem operasi sehingga kekuatan manajerial semakin mantap dan semakin kuat menjangkau pasar lebih luas.

“Food estate diharapkan menguatkan citra pertanian modern, berdaya saing, dan memiliki kualitas yang dapat menembus pasar dunia, sehingga mengangkat citra kualitas produk-produk pertanian domestik,” paparnya.

Selanjutnya, kata Sujarwo, food estate juga menjadi faktor pendorong penciptaan nilai-tambah produk pertanian dan memperbaiki elastisitas produk pertanian dalam jangka panjang.

“Dengan demikian, masyarakat semakin senang dan bangga mengkonsumsi produk-produk pertanian bangsa sendiri,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here